DKP Sultra Sambut Pengelolaan Perikanan di WPP 714 dan 713

- Jurnalis

Jumat, 15 Desember 2023 - 00:22 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kepala DKP Sultra, La Ode Kardini (Foto: Istimewa)

Kepala DKP Sultra, La Ode Kardini (Foto: Istimewa)

KENDARI, FNEWS.id – Dinas Kelautan dan Perikan Sulawesi Tenggara (DKP Sultra) mendukung kebijakan pemerintah pusat dalam penetapan Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) 713 dan 714.

Kepala DKP Sultra, La Ode Kardini mengatakan, WPP 713 di Laut Flores dan WPP 714 di Laut Banda menjadi berkah tersendiri bagi Sultra dari sektor potensi perikanan laut.

“Secara geografis Sultra ini diapit Laut Banda dan Flores. Dua tempat ini merupakan lumbung ikan nasional yang telah ditetapkan pemerintah pusat,” terang La Ode Kardini

Menurut La Ode Kardini, potensi tersebut menjadikan sektor kelautan sebagai salah satu program prioritas pihak Pemprov Sultra melalui Dinas Kelautan dan Perikanan.

La Ode Kardini mengatakan, saat ini WPP 714 sudah memiliki pelabuhan pengelolaan perikanan. Sementara, untuk mendukung pengelolaan di WPP 713 pihaknya mengusulkan wilayah Mangolo, Kolaka sebagai pelabuhan pengelolaan perikanan.

Baca Juga:  Tak Usah ke Dukcapil,Cetak Kartu Keluarga Bisa Online

Kebijakan ini juga didukung dengan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan nomor 18 tahun 2021 terkait aturan penggunaan alat tangkap.

“Kita berbangga menjadi orang Sultra karena laut kita luar biasa potensinya, tinggal bagaimana generasi muda memanfaatkan potensi ini,” kata La Ode Kardini.

Untuk diketahui, Pemerintah melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan membenarkan potensi Indonesia yang sangat kaya dengan hasil laut. Hal ini dibuktikan dengan nilai ekspor hasil perikanan Indonesia yang jumlahnya cukup besar.

Pada triwulan 1 tahun 2020, pemerintah mencatat nilai ekspor hasil perikanan Indonesia pada Maret 2020 yang mencapai USD427,71 Juta atau meningkat 3,92% dibandingkan dengan Maret 2019. Sedangkan volume ekspor hasil perikanan pada Maret 2020 mencapai 105,20 ribu ton atau meningkat 4,89% dibandingkan dengan Maret 2019.

Baca Juga:  Kunker Pj Gubernur Sultra di Kolaka Raya Sampaikan Arahan Presiden Jokowi

Negara-negara yang menjadi tujuan ekspor terbesar adalah Amerika Serikat, Tiongkok, beberapa negara di ASEAN, Jepang, dan Uni Eropa. Dari sisi komoditas, udang mendominasi ekspor ke negara-negara tersebut dengan nilai mencapai USD466,24 juta (37,56%). Disusul tuna-tongkol-cakalang (TTC) dengan nilai USD 176,63 juta (14,23%), cumi-sotong-gurita dengan nilai USD 131,94 juta (10,63%), rajungan-kepiting dengan nilai USD105,32 Juta (8,48%) dan rumput laut dengan nilai USD53,75 Juta (4,33%).

Berita Terkait

Aparatur Dukcapil Terima Pembekalan Advokasi Bantuan Hukum dan HAKI
MTQ XXX 2024 Sultra di Konawe Utara Siap Sambut Kafilah
Pj Wali Kota Kendari Proaktif Kampanyekan “Stop Boros Pangan”
Pemkot Kendari Bersikukuh Kembalikan Fungsi Eks MTQ ke RTH, Siapkan Seribu Personil Penertiban
Pemkot Kendari Warnai HUT ke-193 Dengan Penanaman Pohon
Kota Kendari Raih Penghargaan MCP dari KPK, Rangking Satu se Sulawesi
Pj Wali Kota Kendari Meminta APH Usut Pungli Lapak di Kawasan Eks- MTQ
Pemkot Kendari Akan Menata Ulang Kawasan Ex-MTQ, Yusup: Lakukan Secara Humanis
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 13:45 WIB

Aparatur Dukcapil Terima Pembekalan Advokasi Bantuan Hukum dan HAKI

Kamis, 20 Juni 2024 - 12:02 WIB

MTQ XXX 2024 Sultra di Konawe Utara Siap Sambut Kafilah

Selasa, 21 Mei 2024 - 12:52 WIB

Pj Wali Kota Kendari Proaktif Kampanyekan “Stop Boros Pangan”

Senin, 20 Mei 2024 - 08:04 WIB

Pemkot Kendari Bersikukuh Kembalikan Fungsi Eks MTQ ke RTH, Siapkan Seribu Personil Penertiban

Selasa, 7 Mei 2024 - 06:12 WIB

Pemkot Kendari Warnai HUT ke-193 Dengan Penanaman Pohon

Berita Terbaru

Ketua Penjaringan PBB Muna, Kaharudin Jalil saat menerima berkas pendaftaran Drs Bachrun, M.Si (Foto: Ist)

Berita

PBB Buka Pintu Untuk Bachrun Bertarung di Pilkada Muna

Selasa, 2 Jul 2024 - 22:27 WIB