Pj Gubernur Sultra Kunjungi Warga Terdampak Banjir di Kota Kendari

KENDARI, FNEWS.id – Intensitas curah hujan tinggi dan pasangnya air laut dalam lima hari terakhir menyebabkan sejumlah wilayah di Kota Kendari terendam banjir.

Merespon bencana alam tersebut, Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Andap Budhi Revianto langsung menginstruksikan jajarannya untuk melakukan langkah-langkah pasca banjir.

banner 336x280

“Saat itu saya langsung instruksikan Sekda dan kepala perangkat daerah untuk membangun tenda pengungsi, dapur umum, posko kesehatan, mengerahkan alat berat untuk pembersihan lumpur pasca banjir, serta distribusikan bantuan. Saya juga langsung koordinasi dengan Kepala BNPB Letjen Suharyanto yang selanjutnya segera menurunkan Tim assesmentnya,” ujarnya.

“Sebelumnya, dalam berbagai kesempatan saya juga telah ingatkan dan share informasi prediksi cuaca dari BMKG ke jajaran perangkat daerah sebagai early warning untuk lakukan langkah antisipasi dan upaya memitigasi risiko bencana,” tambahnya.

Pj Gubernur pada Sabtu (09/03/24), meninjau langsung ke lokasi terdampak banjir yakni Lorong Lasolo Kecamatan Kendari Barat dan Kampung Salo Kecamatan Kendari.

“Terdapat 10 kecamatan dan 24 kelurahan yang terdampak banjir di Kendari. Hari ini kami meninjau Lorong Lasolo dan Kampung Salo. Minggu (10/03/24) pagi, Sekda beserta kepala perangkat daerah dan Pengurus Dharma Wanita/PKK akan mengunjungi delapan kecamatan lainnya secara serentak,” ujar Pj Gubernur.

Dalam kunjungannya, Pj Gubernur menyempatkan berdialog bersama warga guna mengakomodir kebutuhan yang diperlukan pasca banjir.

“Kita lihat kebutuhannya dan Insya Allah akan kami suplai sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Kami merasa sedih dan prihatin akan musibah ini,” ucapnya.

Pj Gubernur juga terlihat berbincang dengan petugas kesehatan yang bertugas, sekaligus mengecek jumlah warga yang sakit serta cara penanganannya.

“Dari laporan layanan kesehatan di Posko, untuk jenis penyakit yang mendominasi yakni diare dan gatal-gatal bagi pasien dewasa dan anak. Kita harapkan tidak ada lagi tambahan korban jiwa pada bencana banjir ini,” tambah Pj Gubernur.

Pada kunjungan ini juga dilakukan penyaluran bantuan pangan dan sandang bagi warga terdampak.

“Tadi juga disalurkan bantuan sosial berupa permakanan yakni paket sembako dan pakaian dewasa, pakaian dalam wanita, matras, selimut, serta vitamin bagi warga masyarakat yang terdampak banjir,” kata Pj Gubernur.

Selanjutnya, Andap mengungkapkan rencana tindak lanjut yang akan dilakukan Pemerintah Provinsi dalam rangka memitigasi risiko bencana termasuk rencana kontijensi.

“Kami akan mengerahkan Satpol PP dan Tagana, selanjutnya akan mengkoordinasikan dengan rekan-rekan TNI/Polri untuk membantu membersihkan lokasi terdampak banjir. Lalu, Dinas Cipta Karya serta Dinas SDA dan Binamarga juga akan menyediakan suplai air bersih untuk masyarakat,” ungkap Andap.

“Mengingat bulan Maret ini prakiraan cuaca dari BMKG intensitas hujan relatif tinggi. Untuk itu, kami akan membentuk Tim Siaga yang terdiri dari Tagana, Satpol PP dan akan meminta bantuan TNI/Polri untuk merespon cepat apabila terjadi adanya kedaruratan bencana banjir,” ucapnya.

Sementara itu, dari data yang ada per Kamis (06/03/24), terdapat 2.198 rumah atau Kepala Keluarga terdampak banjir di sepuluh Kecamatan atau 24 Kelurahan di Kota Kendari.

Turut mendampingi kunjungan Pj Gubernur kali ini yakni Sekda Provinsi Sultra, Kepala Stasiun Meteorologi Sugeng, Kepala Stasiun Klimatologi Aris, Asisten II Sekda, Kadis Sosial, Kadis Cipta Karya, Kadis SDA dan Binamarga, serta Kasatpol PP Provinsi Sultra.

Loading

Visited 18 times, 1 visit(s) today
banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *